Thursday, April 25, 2024

Hacker Asal China Bobol Bantuan Covid-19 Amerika Serikat

JAKARTA – Secret Services mengonfirmasi bahwa peretas asal China telah mencuri bantuan COVID-19 Amerika Serikat (AS) senilai puluhan juta dolar sejak 2020.

Dikutip dari Reuters, Secret Service menolak untuk memberikan perincian tambahan tetapi mengkonfirmasi sebuah laporan oleh NBC News yang mengatakan tim peretas China yang dilaporkan bertanggung jawab dikenal dalam komunitas riset keamanan sebagai APT41 atau Winnti.

APT41 adalah kelompok penjahat dunia maya yang produktif yang telah melakukan perpaduan antara intrusi dunia maya yang didukung pemerintah dan pembobolan data bermotivasi finansial, menurut para ahli.

Beberapa anggota grup peretas didakwa pada 2019 dan 2020 oleh Departemen Kehakiman AS karena memata-matai lebih dari 100 perusahaan, termasuk perusahaan pengembangan perangkat lunak, penyedia telekomunikasi, perusahaan media sosial, dan pengembang video game.

“Sayangnya, Partai Komunis China telah memilih jalan yang berbeda untuk membuat China aman bagi penjahat dunia maya selama mereka menyerang komputer di luar China dan mencuri kekayaan intelektual yang berguna bagi China,” kata eks Wakil Jaksa Agung Jeffrey Rosen saat itu.

Kedutaan China di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer