Thursday, April 25, 2024

Tentara Amerika dan Filipina Latihan Tempur di Laut China Selatan

JAKARTA – Pasukan Amerika Serikat (AS) dan Filipina menggelar latihan tempur yang dahsyat di kawasan Laut China Selatan pada Rabu (26/4/2023).

Dalam latihan itu, pasukan Amerika dan Filipina menembakkan roket ke kapal perang yang mewakili kapal musuh di Laut China Selatan. Ini bahkan disebut latihan militer terbesar sekutu dalam beberapa waktu terakhir.

Ini adalah pertama kalinya kedua negara melakukan latihan tembak-menembak bersama di perairan yang diperebutkan dengan panas, yang hampir seluruhnya diklaim China.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos, yang mencari hubungan pertahanan yang lebih kuat dengan AS, duduk di menara observasi dengan pejabat AS dan Filipina menonton acara di utara Manila.

“Tidak ada efek Hollywood pagi ini, ini adalah pelatihan kuno,” kata Letnan Kolonel Nick Mannweiler, pejabat urusan publik Korps Marinir AS.

Tembakan langsung dimulai dengan sistem roket presisi AS, HIMARS yang meluncurkan serangkaian putaran pada korvet Angkatan Laut Filipina yang dinonaktifkan yang berlabuh sekitar 22 kilometer (14 mil) di lepas pantai.

Tujuannya adalah menenggelamkan kapal berusia puluhan tahun, yang mewakili kapal musuh yang mendekati pantai Filipina.

Itu diikuti oleh unit artileri yang berbaris di sepanjang lapangan berumput yang menembakkan roket ke drum terapung 10 kilometer lepas pantai.

Latihan itu sempat terhenti ketika sebuah pesawat pribadi kecil memasuki area latihan, kata Mannweiler kepada AFP.

Latihan tersebut bertujuan meningkatkan kemampuan militer Manila sambil berfungsi sebagai pertunjukan dukungan AS untuk sekutu Asianya di tengah meningkatnya ketegasan China di wilayah tersebut.

Hampir 18.000 tentara telah mengambil bagian dalam latihan tahunan yang dijuluki Balikatan, atau “bahu bahu” dalam bahasa Filipina.

Latihan tersebut, yang dimulai pada 11 April, melibatkan pendaratan helikopter di sebuah pulau Filipina di ujung utara pulau utama Luzon, hampir 300 kilometer dari Taiwan.

AS juga memamerkan rudal Patriot mereka, yang dianggap sebagai salah satu sistem pertahanan udara terbaik di dunia.

Balikatan tahun ini mengikuti kesepakatan yang diumumkan awal bulan ini bagi pasukan AS untuk menggunakan lebih banyak pangkalan di Filipina, termasuk pangkalan di dekat Taiwan, yang dianggap China sebagai bagian dari wilayahnya.

Latihan dan meningkatnya akses AS ke pangkalan Filipina telah membuat marah China, yang menuduh Amerika Serikat membahayakan perdamaian regional dan berusaha membuat perpecahan antara Manila dan Beijing.

Beijing mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan, termasuk Kepulauan Spratly, mengabaikan keputusan internasional bahwa pernyataan tersebut tidak memiliki dasar hukum.

Ini adalah Balikatan pertama yang diadakan di bawah Marcos, yang condong ke Amerika Serikat sejak menjabat Juni lalu.

Hubungan telah melemah di bawah pendahulunya Rodrigo Duterte, yang lebih menyukai China daripada mantan penguasa kolonial negaranya.

Marcos dijadwalkan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih minggu depan untuk membahas antara lain meningkatnya ketegangan di Laut China Selatan dan Taiwan.

Sumber: Al Arabiya

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer