Tuesday, April 23, 2024

Israel Tuding IAEA Tidak Efektif Awasi Iran

JAKARTA – Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menuding Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tidak efektif dalam mengawasi kegiatan nuklir Iran.

Kritikan Netanyahu ini sebagai tanggapan atas laporan IAEA pekan lalu, bahwa Iran telah memberikan jawaban yang memuaskan atas satu kasus partikel uranium yang dicurigai dan memasang kembali beberapa peralatan pemantauan yang awalnya ditempatkan di bawah kesepakatan nuklir 2015 yang sekarang sudah tidak ada.

“Iran terus berbohong kepada IAEA. Penyerahan badan tersebut terhadap tekanan Iran adalah noda hitam dalam catatannya,” kata Netanyahu kepada kabinetnya dalam pidato yang disiarkan televisi.

“Jika IAEA menjadi sebuah organisasi politik, maka aktivitas pengawasannya di Iran menjadi tidak penting, begitu pula laporannya tentang aktivitas nuklir Iran,” sambungnya.

Sementara itu, setelah bertahun-tahun penyelidikan dan kurangnya kemajuan, Iran telah memberikan jawaban yang memuaskan untuk menjelaskan salah satu dari tiga situs di mana partikel uranium telah terdeteksi.

Partikel-partikel itu dapat dijelaskan dengan adanya tambang dan laboratorium yang dioperasikan Soviet di sana dan IAEA tidak memiliki pertanyaan lebih lanjut, kata seorang diplomat senior di Wina.

Dalam referensi yang jelas untuk ini, Netanyahu mengatakan, “Alasan Iran mengenai penemuan bahan nuklir di lokasi terlarang tidak hanya tidak dapat diandalkan, tetapi juga secara teknis tidak mungkin.”

Namun, diplomat Wina itu juga mengatakan kepada Reuters bahwa penilaian IAEA tetap bahwa Iran melakukan pengujian bahan peledak di sana beberapa dekade lalu yang relevan dengan senjata nuklir.

Setelah Presiden AS, Donald Trump keluar dari kesepakatan nuklir Iran pada 2018, Teheran meningkatkan pengayaan uranium. Pejabat Israel dan Barat mengatakan itu bisa beralih dari pengayaan dengan kemurnian fisil 60 persen menjadi 90 persen – kelas senjata – dalam beberapa minggu.

Dalam pidato PBB tahun 2012, Netanyahu menganggap pengayaan 90 persen oleh Iran sebagai garis merah yang dapat memicu serangan pendahuluan. Namun, para ahli terpecah mengenai apakah Israel – meskipun memiliki militer canggih yang diyakini memiliki senjata nuklir – dapat memberikan kerusakan permanen pada fasilitas Iran yang jauh, tersebar, dan dipertahankan dengan baik.

“Jika kami mencapai titik keputusan, di mana dua opsi adalah Iran meledakkan bom atau kami mengambil tindakan, kami akan mengambil tindakan,” kata Menteri Energi Israel Israel Katz, anggota kabinet keamanan nasional Netanyahu.

“Kami sedang membuat semua persiapan saat ini,” kata Katz kepada radio Galey Israel.

Sumber: Al Arabiya

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer