Thursday, April 25, 2024

Presiden Iran Sambut Baik Undangan Raja Salman ke Arab Saudi

JAKARTA – Hubungan Iran dan Arab Saudi semakin mesra, setelah kedua negara sepakat untuk mengakhiri ketegangan yang selama ini terjadi.

Bahkan Raja Salman mengundang secara hormat Presiden Iran Ebrahim Raisi untuk berkunjung ke Arab Saudi.

Seorang pejabat Iran mengatakan, Presiden Ebrahim Raisi dengan senang hati menerima undangan dari Raja Arab Saudi Salman untuk mengunjungi kerajaan setelah kesepakatan rekonsiliasi antara kedua negara, kata seorang pejabat Iran.

“Dalam sepucuk surat kepada Presiden Raisi … Raja Arab Saudi menyambut baik kesepakatan antara kedua negara bersaudara (dan) mengundangnya ke Riyadh,” ujar Wakil Kepala Staf Presiden Iran untuk Urusan Politik, Mohammad Jamshidi dalam akun twitt.

“Raisi menyambut baik undangan tersebut,” sambungnya.

Negeri Para Mullah dan Petro Dollar mengumumkan pada 10 Maret kesepakatan yang ditengahi China untuk memulihkan hubungan tujuh tahun setelah putus.

Riyadh memutuskan hubungan setelah pengunjuk rasa Iran menyerang misi diplomatik Saudi pada tahun 2016 menyusul eksekusi ulama Syiah Nimr al-Nimr oleh Saudi—hanya satu dari serangkaian titik nyala antara dua rival lama di kawasan itu.

Kesepakatan itu diperkirakan akan membuat Iran yang mayoritas Syiah dan sebagian besar Muslim Sunni Arab Saudi membuka kembali kedutaan dan misi mereka dalam waktu dua bulan dan menerapkan kesepakatan kerja sama keamanan dan ekonomi yang ditandatangani lebih dari 20 tahun lalu.

Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir-Abdollahian mengatakan kepada wartawan pada Minggu bahwa kedua negara telah sepakat untuk mengadakan pertemuan antara diplomat tinggi mereka.

Dia menambahkan bahwa tiga lokasi pembicaraan telah diusulkan, tanpa menyebutkan di mana.

Ali Hashem dari Al Jazeera, melaporkan dari Teheran, mengatakan bahwa Amir-Abdollahian menekankan bahwa kedua negara bertukar tim teknis untuk memeriksa kedutaan besar di Teheran dan Riyadh dan melihat apakah mereka siap untuk kedua misi ditempatkan di sana.

“Orang Iran menyarankan, menurut Amir-Abdollahian, tiga lokasi pertemuan. Pertukaran terjadi sekarang melalui kedutaan Swiss, dan bukan melalui Cina. Ini bisa menunjukkan bahwa ada beberapa saluran antara Iran dan Saudi saat ini,” kata Hashem.

Kesenjangan antara Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, dan Iran, yang berselisih dengan pemerintah Barat atas kegiatan nuklirnya, berpotensi membentuk kembali hubungan di seluruh wilayah yang ditandai dengan pergolakan selama beberapa dekade.

Iran dan Arab Saudi mendukung pihak-pihak yang bersaing di beberapa zona konflik, termasuk Yaman, di mana pemberontak Houthi bersekutu dengan Teheran dan di mana koalisi militer yang mendukung pemerintah dipimpin oleh Riyadh.

Kedua belah pihak juga bersaing untuk mendapatkan pengaruh di Suriah, Lebanon, dan Irak.

Sejumlah negara Teluk mengikuti tindakan Riyadh pada tahun 2016 dan mengurangi hubungan dengan Teheran, meskipun Uni Emirat Arab dan Kuwait baru-baru ini memulihkan hubungan.

Amir-Abdollahian mengatakan Iran juga berharap langkah-langkah akan dilakukan untuk menormalkan hubungannya dengan Bahrain, sekutu dekat Saudi yang mengikuti Riyadh dalam memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran pada 2016.

Di masa lalu, Bahrain menuduh Iran telah melatih dan mendukung pemberontakan yang dipimpin Syiah di kerajaan yang dikuasai Sunni untuk menggulingkan pemerintah Manama. Teheran menyangkal hal ini.

“Kesepakatan telah dicapai dua bulan lalu bagi delegasi teknis Iran dan Bahrain untuk mengunjungi kedutaan kedua negara. Kami berharap beberapa hambatan antara Iran dan Bahrain akan dihilangkan dan kami akan mengambil langkah dasar untuk membuka kembali kedutaan,” kata Amir-Abdollahian.

Tidak ada komentar langsung dari Manama.

Bahrain, bersama dengan negara-negara Teluk Arab lainnya, menyambut baik kesepakatan antara Riyadh dan Teheran untuk memulihkan hubungan.

Pada bulan September, Iran menyambut duta besar Emirat setelah enam tahun absen, dan sebulan sebelumnya mengatakan Kuwait telah mengirim duta besar pertamanya ke Teheran sejak 2016.

Pejabat tinggi keamanan Iran Ali Shamkhani juga mengadakan pembicaraan dengan Presiden Uni Emirat Arab Mohammed bin Zayed Al Nahyan di Abu Dhabi pada hari Kamis sebagai tanda lain dari pergeseran hubungan di wilayah tersebut.

Sumber: Al Jazeera

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer