Thursday, April 25, 2024

Gempuran Musim Semi Rusia ke Ukraina Sudah Terlihat

JAKARTA – Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) mendesak sekutu barat untuk mendukung militer Ukraina dapam menghadapi gempuran Rusia.

Dalam beberapa waktu terakhir, Ukraina tengah mengkebut kekuatan untuk menghasilkan cukup amunisi, bahan bakar, dan suku cadang dalam menggagalkan serangan pasukan Rusia, yang menurut kepala Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) sudah berlangsung.

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg kembali mendesak sekutu Barat Ukraina untuk meningkatkan dukungan militer mereka.

“Kenyataannya (serangan musim semi Rusia) telah mulai kita lihat permulaannya,” kata Stoltenberg saat ditanya media.

“Bagi saya, ini hanya menyoroti pentingnya waktu. Sangat mendesak untuk memberi Ukraina lebih banyak senjata,” kata Stoltenberg kepada wartawan di Brussels.

Stoltenberg mengatakan, NATO tidak melihat ada tanda apa pun bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin sedang mempersiapkan perdamaian. Oleh karena itu, mempersenjatai Ukraina lebih cepat dapat menyelamatkan nyawa dengan mengakhiri konflik lebih cepat.

“Jelas bahwa kita berada dalam perlombaan logistik. Kemampuan utama seperti amunisi, bahan bakar, dan suku cadang harus mencapai Ukraina sebelum Rusia dapat mengambil inisiatif di medan perang. Kecepatan akan menyelamatkan nyawa,” kata dia.

Anggota NATO dan sekutu Ukraina lainnya bertemu di markas aliansi pada hari Selasa untuk mengumpulkan lebih banyak senjata dan amunisi untuk negara yang dilanda perang itu.

Pada Rabu mereka akan membahas pertahanan NATO di sisi timurnya, dekat dengan Rusia. Langkah untuk meningkatkan anggaran militer juga masuk dalam agenda.

Kota Bakhmut di timur Ukraina diserang artileri berat Rusia pada hari Senin saat pasukan Ukraina di sana bersiap untuk kemungkinan serangan darat.

Posisi di Bakhmut telah dibentengi dan hanya orang-orang dengan peran militer yang diizinkan masuk, kata seorang wakil komandan batalion. Warga sipil mana pun yang masih ingin meninggalkan kota harus berani menghadapi tembakan yang datang.

Bakhmut, di wilayah Donetsk, adalah tujuan utama Putin dan penembakan Rusia selama berbulan-bulan telah meninggalkan sebagian besar reruntuhannya.

“Kota, pinggiran kota, seluruh perimeter, dan pada dasarnya seluruh arah Bakhmut dan Kostyantynivka berada di bawah penembakan gila dan kacau,” kata Wakil Komandan Batalion Soboda Ukraina, Volodymyr Nazarenko. “Setiap jalan ditembaki oleh artileri dengan cara yang kacau.”

Nazarenko mengatakan bahwa meskipun tidak ada pertempuran yang terjadi di pusat kota saat ini, para pembela HAM siap menghadapi serangan apa pun. “Kota adalah benteng, setiap posisi dan setiap jalan di sana, hampir setiap bangunan, adalah benteng,” kata dia.

Penangkapan Bakhmut akan memberi Putin pijakan baru di wilayah Donetsk dan kemenangan langka setelah beberapa bulan mengalami kemunduran. Serangan Rusia dipelopori oleh tentara bayaran dari Grup Wagner, yang telah memperoleh keuntungan kecil namun tetap.

Wilayah Donetsk dan Luhansk membentuk Donbas, pusat industri Ukraina. Rusia sebagian menempatinya dan ingin memenangkan kendali penuh. “Kami menunggu mereka untuk memulai serangan besar-besaran sepanjang waktu,” kata Gubernur Luhansk Serhiy Haidai.

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov mengatakan hal utama dalam agenda pembicaraan di markas NATO adalah pertahanan udara, pembentukan koalisi tank, pelatihan pasukan dan dukungan logistik.

Saat serangan baru Rusia meningkat, Ukraina mengatakan perlu jet tempur dan rudal jarak jauh untuk melawan ini dan untuk merebut kembali wilayah yang hilang.
Sumber: Al Jazeera

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer