Thursday, April 25, 2024

Kiai Marzuki: Porseni Angkat Potensi NU Secara Luas

SOLO – Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur KH Marzuki Mustamar mengatakan Nahdlatul Ulama (NU) memiliki potensi yang luar biasa, bukan hanya potensi agama, juga potensi lainnya.

“Potensi di NU itu bukan hanya potensi agama, potensi-potensinya luar biasa, yang selama ini belum begitu diekspos ke publik,” ujarnya saat ditemui di Pura Mangkunegaran, Surakarta, Jawa Tengah, Ahad (15/1/2023) selepas welcome dinner Pekan Olahraga dan Seni Nahdlatul Ulama (Porseni NU).

Akibat potensi di NU kurang terekspose, Kiai Marzuki menilai akhirnya publik selama ibu hanya melihat NU pada bidang keagamaan saja.

“Tahunya publik itu ngaji, tahlilan, dan ternyata kalau mau dieksplor lagi sepak bola juga ok, silat juga ok, dan segala macam” sambungnya.

Terkait dengan perhelatan Pekan Olahraga dan Seni (Porseni) NU, Kiai Marzuki mengatakan sangat senang, sangat bangga, dan sangat mendukung. Kemudian ia terkait dengan pemberitaan pada Porseni juga sangat penting.

“Andai nanti pemenangnya siapa, lalu media itu telaten, membedah satu persatu pemenang. Nanti orang tahu eh ternyata pemain nasional itu NU. Nanti ada beberapa pemenang yang kebetulan sudah masuk di timnas atau apa, kalau perlu juga menyebut. Kalau perlu medsos juga menyebut bahwa si Fulan yang kemarin menang itu masuk tim mana,” ungkapnya.

Hal tersebut dimaksudkan supaya orang-orang tahu tentang NU itu bukan hanya ngaji saja, tetapi banyak bidang lain.

“Nah ke depan ketika ada Harlah NU, lalu ada ekspos. Orang-orang pada tau wah ternyata ada kader NU yang menguasai tentang robotika, ada di sekolah yang sudah membuat mobil listrik itu ternyata anak-anak NU. Yang kemarin pemenang mobil listrik kampus dari Brawijaya, itu kan anak-anak pondok. Akhirnya orang kan tahunnya Brawijaya,” jelas Kiai Marzuki.

Sementara itu terkait dengan Kontingen Jawa Timur pada Porseni NU 2023, Kiai Marzuki berharap bisa menjadi juara umum. Bahkan para atlet dan semua anggota kontingen Jatim mengadakan seleksi terlebih dahulu, dan pemusatan latihan.

“Maka seleksi sudah kita adakan agak lama. Lallu ada pemusatan pelatihan bekerja sama dengan Koni Jawa Timur dengan Unesa yang memang punya fasilitas pelatihan yang sangat lengkap, itu sekitar 6 hari atau 7 hari. Lalu dibangkitkan semangatnya pas pemberangkatan, kalau juara dapat sesuatu.”

“Kemudian kami sampaikan kepada mereka nanti yang Juara bisa kuliah gratis dan mereka minatnya kan di olahraga yang ada olahraganya kan UNM (Universitas Negeri Malang) sama Unesa (Universitas Negeri Surabaya),” imbuhnya.

Lebih dari itu, Kiai Marzuki berpesan agar peserta tetap menjaga fair play (harus sportif) dalam Porseni NU 202, misalnya dalam bermain jangan sliding, tackling. Lalu meraih kemenangan harus dengan cara yang baik, dan tetap menjaga persaudaraan.

“Tadi saya sudah matur kalau bisa sekiranya dalam event apa, kalau Sekarang Harlah 1 Abad. Kalau pas Hari Santri Nasional perlu ekspos kemampuan di bidang sains, teknologi, dan industri. Siapa saja profesor NU yang menemukan penelitian, kami-kami yang dari kampus ekspos biar umat tahu Profesor NU banyak,” pungkas Kiai Marzuki.

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer