Monday, April 22, 2024

BNPT Sebut Alam Pikir Ideologi Terorisme Sulit Dibaca

JAKARTA – Kepala BNPT RI Boy Rafli Amar mengatakan tidak mudah membaca alam pikir ideologi dari pelaku terorisme dengan deologi terorisme.

“Kesulitan bahwa ideologi terorisme itu adalah dari alam pikiran. Apakah kita bisa serta merta membaca alam pikiran, isi kepala semua warga bangsa Indonesia,” kata Boy Rafli Amar di Jakarta, dikutip Kamis (8/12/2022).

Boy juga mengakui bahwa BNPT tidak mudah pula mengetahui, siapa siapa dan berapa banyak warga negara Indonesia yang mungkin memiliki pemikiran radikal terorisme.

“Diantaranya kita saja tidak ada yang tahu apa yang terjadi di alam pikiran kita. Apalagi 273 juta masyarakat Indonesia,” tukasnya.

Dengan adanya kendala tersebut, Boy Rafli menekankan pentingnya membangkitkan semangat kesadaran masyarakat terhadap pengaruh buruk ideologi berbasis kekerasan itu.

“Jangan mau diri kita dijadikan alat. Ini kehidupan yang dinamis. Kita tidak hidup di dalam ruang vakum. Kita hidup di ruang dinamis, banyak dipengaruhi dinamika, baik pengaruh baik dan pengaruh buruk. Tidak semua penetrasi yg datang dalam diri kita adalah kebaikan,” tegasnya.

Boy Rafli mengingatkan bahwa ideologi radikal terorisme ini dapat menyasar siapa saja dan menjadikan siapa saja menjadi target.

“Ini adalah sebuah kehidupan nyata yg harus kita antisipasi bersama karena peristiwa ini bisa menyasar kemana saja, menjadikan siapa saja menjadi target, bisa siapa saja menjadi bagian dari pelaku,” katanya.

Seperti diketahui bersama sebuah ledakan akibat dari bom bunuh diri terjadi di Mapolsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12) pukul 08.20 WIB.

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer