Thursday, April 25, 2024

Dibalik Prestasi Swasembada, Zulhas: Petani RI Masih Miris

EraKita.id – Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) mengatakan kondisi petani Indonesia masih miris terlepas dari prestasi swasembada yang berhasil direngkuh Indonesia, namun nyatanya petani Indonesia masih berada di bawah garis kemiskinan.

“Menggembirakan di satu sisi, selamat kepada pak presiden dapat penghargaan internasional karena kembangkan varietas padi unggul, tiga tahun berturut-turut kita swasembada beras,” kata Zulhas dalam acara Penyampaian Visi Misi yang disiarkan secara virtual di channel YouTube PAN Jatim, dikutip Senin (15/8/2022).

Zulhas memaparkan dalam tiga tahun terakhir Indonesia tak impor beras. Produksi beras mencapai 31 juta ton dan konsumsi 28 ton per tahun. Bahkan, Indonesia diganjar penghargaan bergengsi dari International Rice Research Institute (IRRI).

“Tetapi, nasib petani pangan kita ini masih sangat memprihatinkan,” sebutnya.

Kondisi miris petani diungkapkan oleh Zulhas, misalnya saja luas lahan persawahan bagi petani yang makin menyusut untuk berbagai penggunaan di luar pertanian.

Menurutnya, kepemilikan lahan pertanian berdasarkan survei Badan Pusat Statistik (BPS) per rumah tangga tani hanya 0,66 hektare. “Sekarang ini malah katanya 0,4 (hektare) per keluarga petani,” sebutnya.

Dia melanjutkan, mengacu pada angka produktivitas gabah kering panen atau GKP 5,2 ton per hektare dan harga pembelian pemerintah (HPP) gabah Rp 4.400 per kilogram, dan biaya produksi Rp 12,5 juta per hektare, maka keuntungan tani tiap hektare hanya Rp 10,38 juta per tahun.

Kalau dirinci lagi dengan dua musim tanam di Indonesia, artinya keuntungan tani hanya Rp 5,2 juta per hektare per musim atau Rp 1,3 juta per bulan.

“Artinya, tiap rumah tangga tani dengan pemilikan 0,66 hektar, rumah tangga tani kita berpenghasilan bersih Rp 860 ribu. Bila jumlah keluarga tani berisi 5 orang saja maka pendapatan bersih anggota tani cuma Rp 172 ribu per bulan,” papar Zulhas.

Nah jumlah itu, bila mengacu pada standar BPS yang menggolongkan kategori miskin adalah penduduk yang berpenghasilan di bawah Rp 474 ribu artinya petani di Indonesia masih berada di bawah garis kemiskinan.

“Maka alangkah memprihatinkan nasib petani kita saat ini,” ujar Zulhas.

PAN menawarkan beberapa solusi untuk memperbaiki nasib petani. Mulai dari menaikkan harga HPP untuk gabah kering hingga mempercepat diversifikasi usaha tani.

“PAN menawarkan solusi untuk memperbaiki nasib petani dengan cara antara lain menaikkan HPP untuk gabah kering petani dari Rp 4.400 per kilogram menjadi Rp 8.800 per kilogram,” jelas Zulhas.

Kemudian, pihaknya juga ingin melakukan percepatan diversifikasi usaha tani dengan memanfaatkan lahan kebun yang mangkrak atau kurang produktif dengan komoditas yang memiliki pembeli pasti alias offtaker dan punya potensi ekspor.

Misalnya saja dengan menanam komoditas tanaman herbal sebagai bahan baku obat. Hal ini menurutnya sudah mulai disiapkan oleh BUMN Farmasi.

Selain itu, petani juga ingin diajak menanam buah-buahan tropis untuk ekspor. Salah satu yang dia sarankan adalah durian. Ada pasar besar di Thailand yang menanti durian Indonesia katanya.

“Saya dapat informasi di Thailand impor durian saja per tahun US$ 3 miliar artinya Rp 4,5 triliun hanya untuk komoditas durian. Kita bisa lebih jauh dari,” pungkas Zulhas. (*)

 

Baca Juga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer